+6285321881879 admin@mekarmulya.desa.id

Mekarmulya.desa.id – 13 Cara Menanam Jamur Tiram di Daerah Panas Mari kita simak penjelasannya dibawah ini:

13 Cara Menanam Jamur Tiram di Daerah Panas

Apa yang anda ketahui tentang cara menanam jamur tiram di daerah panas? Karena anda bisa mempelajari banyak hal pada postingan kami sebelumnya yaitu Cara Budidaya Jamur Tiram dengan media kardus yang pastinya bisa menjadi pelajaran yang baik.

Ada banyak metode yang biasa digunakan dalam menumbuhkan dan membudidayakan jamur tiram ini.

Dan pada postingan kali ini, kita akan membahas tentang cara menanam jamur tiram di daerah panas yang akan menjadi topik pembahasan baru seputar budidaya jamur tiram. Salah satu jamur yang kerap diburu masyarakat dipasaran seperti cara budidaya jamur tiram.

1. Dapatkan Bibit dan Substrat Jamur Anda

Anda akan membutuhkan bibit untuk memulai budaya ini tentunya. Anda dapat menghasilkan bibit sendiri menggunakan kultur steril atau Anda dapat membeli bibit yang siap untuk diinokulasi, yang dibawa oleh pemasok.

Memproduksi bibit sendiri dapat lebih murah dalam jangka panjang, tetapi biaya awal bisa tinggi, jadi kemungkinan membeli bibit siap-sokulasi adalah cara yang tepat untuk Anda. Anda juga harus membeli substrat. Banyak penanam menggunakan jerami atau serpihan kayu. Jerami umumnya metode yang disukai. Anda ingin jerami yang dapat dicincang menjadi potongan-potongan kecil.

2. Cara Mendapatkan Bibit

Ada dua cara Anda bisa mendapatkan bibit Anda. Anda dapat membuat sendiri menggunakan budaya steril. Dalam jangka panjang, ini bisa lebih murah, tetapi biaya awal bisa sangat tinggi. Sebagai gantinya, pertimbangkan membeli bibit siap-sokulasi dari pemasok.

3. Persiapkan substrat

Pertama, potong jerami menjadi potongan pendek. Selanjutnya, basahi jerami. Sekarang saatnya memanaskan jerami dengan air mendidih. Lanjutkan mendidih selama setengah jam dan kemudian lepaskan jerami dan tiriskan. Selanjutnya, sebarkan jerami di permukaan yang bersih dan biarkan dingin.

3. Kemas kantong plastik

Sekarang saatnya mengemas kantong plastik dengan jerami dan bibit. Kemas dua atau tiga inci jerami ke dalam kantong plastik dan kemudian taburi dengan ringan di atas. Ulangi ini sampai Anda hampir mengisi tas, tutup bagian atas dan aduk lubang di tas.

4. Langkah Dasar Mempersiapkan Jerami

Jerami harus direndam dalam wadah yangmengandung 2 kg kapur untuk ukuran per 100 kg jerami kering, dengan tambahan air sebanyak yang diperlukan untuk menutupi jerami. Jerami dibiarkan dalam air rendaman ini selama setengah jam, sehingga benar-benar basah dan lembab.

Jerami tersebut kemudian ditumpuk di lantai semen dan ditutup dengan plastik atau karung. Bagian atas tumpukan harus dibiarkan terbuka. Jerami dibiarkan memfermentasi selama 7 – 10 hari. Selama waktu ini, ia akan mulai memfermentasi dan menjadi panas.

Jerami ini harus dirotasi setiap tiga hari sekali, pertama dari atas ke bawah, kemudian dari bawah ke atas, kemudian dari dalam ke luar, dan akhirnya dari luar ke dalam. Kandungan air jerami dapat diperiksa dengan menggulung segenggam jerami ke dalam telapak tangan anda dan meremasnya dengan erat. Jika tangan Anda basah, jerami memiliki kadar air yang tepat. Jika tangan Anda tetap kering, Anda harus menambahkan lebih banyak air.

5. Inkubasi

Sekarang saatnya untuk inkubasi. Pertahankan area tumbuh sekitar 20 C. Tempatkan tas di unit rak. Ingatlah untuk menghentikan ancaman cahaya alami masuk ke ruangan apalagi anda menanam nya di daerah yang panas. Tutup jendela dan retakan.

Gunakan lampu “gelap” berwarna merah saat Anda perlu memeriksa tas Anda. Ketika Anda mulai memperhatikan jamur kepala jarum kecil di dekat lubang udara di tas Anda, maka Anda siap untuk melanjutkan ke langkah berikutnya.

6. Proses Pembuahan

Untuk ruang pembuahan Anda, Anda membutuhkan tingkat kelembaban yang tinggi. Suhu harus 20 hingga 25 derajat C. Berbeda dengan ruang inkubasi, Anda sebenarnya membutuhkan banyak cahaya alami setidaknya 12 jam sehari.

Untuk mengejutkan miselium Anda, yang akan memaksanya menjadi berbuah, pindahkan rak jamur tiram ke tempat yang sejuk selama sehari, seperti ruang bawah tanah atau tempat sejuk lainnya dan kemudian pindahkan mereka kembali ke ruang berbuah. Selanjutnya, potong tas, yang memungkinkan pertumbuhan jamur terjadi.

7. Berapa suhu ruangan inkubasi?

Ruang inkubasi Anda harus berada pada suhu tertentu untuk membantu jamur Anda memulai dengan baik. Suhu pada pertengahan 20 derajat biasanya akan berhasil seperti cara budidaya jamur kuping.

8. Bisakah Anda Menggunakan Suplemen?

Tentu saja bisa. Suplemen dapat membantu meningkatkan rasa dan meningkatkan hasil. Beberapa suplemen yang populer termasuk makanan biji kapas, makanan alfalfa, dan makanan kedelai.

9. Bagaimana Anda agar bisa menjaga kebersihan tingkat tinggi?

Pastikan semua permukaan yang bersentuhan dengan jerami Anda, bibit atau jamur akhirnya bersih. Bersihkan dan desinfeksi semua permukaan. Semprotkan larutan pemutih 10% di udara. Tutup semua hal menggunakan pelipatan yang bersih. Dan akhirnya, pastikan untuk mencuci tangan Anda dengan seksama sebelum menangani zat apa pun.

10. Di mana Anda nantinya bisa menjual jamur tiram tersebut?

Ada tiga tempat khusus yang ingin Anda coba. Pasar para petani menarik banyak orang yang mungkin ingin mencoba jamur Anda. Restoran harus mendapatkan jamur segar dari suatu tempat, jadi mengapa tidak dari Anda? Dan akhirnya, banyak supermarket memerlukan pasokan jamur dan ada kemungkinan besar mereka mungkin ingin membeli jamur Anda.

Berikan sampel gratis jamur tiram Anda. Ini adalah bagaimana Anda dapat menjual ke toko kelontong dan restoran. Mereka ingin mencicipi jamur Anda sebelum membelinya. Jika toko kelontong memungkinkan, lakukan demonstrasi. Membagi-bagikan sampel gratis jamur tiram Anda adalah cara yang bagus untuk meningkatkan bisnis seperti budidaya jamur dari kotoran sapi.

11. Berapa banyak area tanam yang dibutuhkan?

Karena jamur tiram sangat produktif, Anda tidak perlu banyak area tumbuh untuk menjadi sukses. Berikut adalah beberapa angka untuk membuat Anda berpikir tentang apa yang mungkin Anda inginkan.

Di daerah yang tumbuh dengan ukuran sedang, Anda dapat memproduksi sekitar 2.500 pon jamur per tahun. Ini bahkan sangat baik bagi orang yang ingin mengembangkan budidaya jamur tiram hanya dilahan yang sempit asal tahu metode yang tepat.

12. Apa yang harus anda gunakan untuk substrat?

Substrat adalah media yang sedang Anda kembangkan. Petani biasanya menggunakan jerami. Beberapa memilih serpihan kayu. Jerami umumnya pilihan yang lebih baik, karena Anda dapat menemukannya di sebagian besar toko pakan dengan harga yang wajar. Dan pada panduan kali ini, kami memang memberikan penjelasan tentang menggunakan jerami.

Jamur tiram Anda akan menjadi yang terbaik saat segar. Saat itulah Anda ingin menjualnya. Jika Anda tidak dapat menjualnya segera, bekukan atau keringkan untuk dijual nanti. Pembekuan atau pengeringan memungkinkan Anda untuk menjual jamur tiram Anda berhari-hari atau berbulan-bulan di masa depan.

13. Panen

Tepat sebelum kepala jamur tiram Anda benar-benar terbuka, saat itulah saatnya panen. Untuk melakukannya, putar tangkai atau potong menggunakan pisau yang tajam. Simpan dan anda sudah melakukan proses pemanenan dari jamur tiram anda seperti cara budidaya jamur merang media jerami. Jadi, itulah cara menanam jamur tiram di daerah panas.

Artikel 13 Cara Menanam Jamur Tiram di Daerah Panas merupakan bahasan artikel pertanian untuk referensi para pembaca khususnya petani di Desa Mekarmulya.

Komentar Facebook