+6285321881879 admin@mekarmulya.desa.id

Mekarmulya.desa.id – 4 Cara Budidaya Jamur Hidroponik Yang Harus Anda Coba Mari kita simak penjelasannya dibawah ini:

4 Cara Budidaya Jamur Hidroponik Yang Harus Anda Coba

Apa yang anda ketahui tentang cara budidaya jamur hidroponik? Atau tahukah anda bahwa jamur juga bisa ditumbuhkan dan dibudidayakan dengan teknik penanaman hidropinik seperti cara menanam pare hidrponik? Ya, ada bebrapa langkah dalam cara budidaya jamur hidroponik yang akan kita bahas kali ini.

Menggunakan treknik hidroponik adalah teknik yang pas bagi anda yang memiliki lahan trebatas dan ingin menghemat media tumbuh seperti beberapa jenis substrat umumnya yang digunakan sebagai media tanam untuk beragam jenis jamur seperti cara menanam hidroponik anggur. Tanpa banyak basa basi, kita akan mulai mebahas tentang cara budidaya jamur hidroponik berikut ini:

1. Persiapan Hidroponik

Seperti cara menanam cabe hidroponik dalam polybag, ada beberapa langkah persiapan agar nantinya anda bisa menanam jamur secara hidroponik dengan baik, yaitu:

  • Beli kit tumbuh jamur dari toko perlengkapan berkebun didaerah Anda. Kit adalah blok serbuk gergaji terkompresi yang telah dijenuhkan dengan biji jamur.
  • Benamkan blok jamur di dalam wadah air dingin. Pastikan itu benar-benar terbenam dan biarkan beberapa cm air untuk menutupi bagian atas blok.
  • Biarkan balok merembes selama beberapa jam. Blok jamur harus benar-benar jenuh.
  • Tempatkan wadah di tempat yang gelap dan sejuk. Suhu harus berkisar antara 60ºF dan 75ºF (15.6ºC hingga 23.8ºC).
  • Panen tanaman jamur Anda. Kebanyakan jamur hidroponik siap dipanen dalam 3 hingga 5 hari.
  • Biarkan blok serbuk gergaji beristirahat selama seminggu dan kemudian ulangi prosesnya. Benamkan balok dalam air dingin dan biarkan hingga benar-benar jenuh sebelum Anda menempatkannya di tempat yang gelap dan sejuk.
  • Gunakan kembali blok serbuk gergaji setiap minggu sampai Anda tidak lagi mendapatkan panen yang baik. Berapa kali Anda dapat menggunakan kembali blok Anda akan tergantung pada berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk nutrisi menjadi habis.
  • Aduk blok serbuk gergaji di tumpukan kompos Anda ketika tidak lagi menghasilkan jamur. Anda kemudian dapat memulai proses dengan kit jamur baru.
  • 2. Cara Menumbuhkan Jamur Hidroponik tanpa Kit Jamur

    Jika anda ingin menumbuhkan jamur tanpa menggunakan kit jamur seperti cara menanam cabe hidroponik sistem sumbu, maka berikut caranya :

  • Mulailah pertumbuhan jamur Anda dengan jamur segar atau spora jamur. Keduanya dapat dibeli secara online atau di pusat berkebun lokal Anda. Ini diperlukan untuk menumbuhkan miselium (fungus). Jika diinginkan, Anda dapat membeli miselium cair untuk memulai proses.
  • Tempatkan potongan kecil jamur, spora atau kultur pada cawan Petri steril, yang memungkinkan miselium tumbuh. Miselium harus tumbuh sampai cukup kuat untuk mendukung siklus reproduksi jamur.
  • Biarkan jamur tumbuh di cawan Petri. Ini kemungkinan besar akan memakan waktu beberapa minggu.
  • Pindahkan jamur ke bulir yang disterilkan, seperti gandum atau rye. Ini akan memakan waktu hingga 4 minggu untuk jamur untuk menjajah gandum.
  • Mulai panen jamur Anda ketika mereka mulai tumbuh di gandum. Periksa kemajuan mereka setiap beberapa hari setelah mereka menjajah gandum.
  • Gunakan biji gandum Anda untuk menumbuhkan lebih banyak biji-bijian. Anda kemudian dapat menggunakan biji-bijian itu untuk spora jamur Anda berikutnya.
  • 3. Nutrisi dan Perawatan

    Sama seperti pada hidroponik biasa, spora jamur membutuhkan substrat yang tumbuh. Setelah media tumbuh ini diinokulasi dengan spora, miselium akan segera berkembang, berfusi, dan mengkolonisasi substrat. Agar ini terjadi, media tumbuh harus mengandung nutrisi dalam beberapa bentuk.

    Sekali lagi, ini karena anda menanam jamur, tidak seperti tumbuhan, jamur tidak membuat  atau memproduksi makanan sendiri.

  • Nutrisi yang diberikan pada jamur dikonsumsi sebagai satu-satunya bentuk energi mereka, sama seperti kehidupan binatang yang berkelanjutan. Ini berarti bahwa jamur harus diberi energi dengan beberapa bentuk gula atau karbohidrat agar dapat berkembang.
  • Media tumbuh yang direkomendasikan untuk digunakan pada jamur adalah vermiculite. Sebagai sumber nutrisi, vermikulit dicampur dengan tepung beras merah dan sedikit air dan dibentuk menjadi substrat yang disterilkan. Sistem hidroponik jamur umumnya terdiri atas tangki kecil yang diisi dengan agregat tanah liat yang diperluas, pemanas air, alat pengukur kelembaban, lampu, dan pompa udara dengan pelekatan batu udara.
  • Pemanas air dan batu udara ditempatkan di bagian bawah tangki, ditutupi dengan kerikil agregat dan kemudian sepenuhnya tenggelam dalam air dengan kue vermiculite diinokulasi ditempatkan di atas. Udara akan dipompa dari filter udara melalui batu udara untuk mengoksidasi air saat dipanaskan dengan lembut.
  • Jika tangki disimpan di atas 70% kelembaban dan lampu dibiarkan selama enam jam sehari, lingkungan yang sangat lembab dan beroksigen dari tangki akan membujuk miselium menjadi berbuah dan jamur akan menghasilkan.
  • Sementara metode pertumbuhan ini bervariasi secara radikal dari hidroponik tradisional, metode ini masih merupakan metode tak dinyalakan yang menghasilkan produk dalam ruangan segar.
  • Jamur yang dapat tumbuh dengan sendiri nya juga berarti tidak ada pestisida atau pupuk buatan dan jaminan bahwa makanan Anda aman. Jangan lupa untuk selalu meperhatikan dan mengelola budidaya jamur hidroponik anda tersebut.

    4. Memilih Humidifet Terbaik

    Salah satu jalur utama menuju sukses untuk budidaya jamur adalah mempertahankan kelembapan yang tepat pada saat yang tepat dari siklus pertumbuhan jamur. Jamur bisa terdiri dari 90% air, dan membutuhkan tingkat kelembapan yang tinggi untuk memulai menjepit dan mendorong perkembangan yang sehat.

    Terlalu kering dan substrat Anda akan retak dan mengahislkan tidak terlalu banyak buah. Jika terlalu basah Anda akan memiliki masalah dengan bercak bakteri dan hama jahat lainnya yang dapat merusak pertumbuhan yang baik.

    Menentukan pelembab yang tepat untuk situasi Anda dapat menoptimalkan budidaya, jadi mari kita memecah opsi yang berbeda sehingga Anda dapat menentukan apa yang terbaik untuk pengaturan tumbuh jamur Anda sendiri.

  • Botol Semprot : Jika Anda hanya memiliki ruang pembuahan kecil, hal ini cukup dengan menggunakan botol semprot. Pelajari tentang ruang berbuah di sini. Cukup semprotkan dinding ruangan dan kipas angin di udara segar. Cobalah untuk mengaburkan kamar Anda beberapa kali sehari untuk menjaga kelembaban yang tinggi secara konsisten. Cobalah untuk tidak menyemprotkan substrat jamur secara langsung, karena ini dapat merusak buah.
  • Wicking Humidifiers : Juga disebut humidifier evaporative adalah langkah dari botol semprot sederhana. Umumnya, humidifier akan disalurkan ke ruang berbuah dengan memasang pipa PVC ke saluran keluar unit. Humidifiers ini sederhana, dan bekerja dengan wicking air dari reservoir dan mendistribusikannya ke area yang lebih besar.
  • The Ultrasonic Humidifier: Jika Anda benar-benar ingin melihat keberhasilan tumbuh jamur, Anda bertaruh untuk mendapatkan humidifier ultrasonik. Pelembap ini bekerja menggunakan cakram berputar yang menguapkan tetesan air yang kemudian dipompa keluar dari unit dan masuk ke ruangan Anda. Anda dapat meningkatkan kelembaban relatif kamar Anda hingga 100% tanpa terlalu banyak masalah.
  • Tips

  • Jamur tumbuh lebih cepat dengan air dingin jangan gunakan air hangat untuk merendamnya.
  • Jika Anda membeli labu miselium cair, simpan dalam kantong kertas di kulkas sampai Anda siap menggunakannya. Peringatan
  • Jamur dapat terkontaminasi dengan bakteri dan jamur lainnya. Pastikan Anda menanam jamur hidroponik di lingkungan yang steril.
  • Jamur Anda tidak akan tumbuh kecuali mereka ditempatkan di tempat gelap. Jika perlu, gunakan nuansa gelap untuk melindungi jamur dari cahaya.
  • Jangan gunakan air yang mengandung klor untuk merendam blok jamur Anda. Jika air keran Anda terklorinasi, Anda dapat mengisi wadah dengan air keran dan membiarkannya selama 24 jam agar klorin akan menghilang.
  • Artikel 4 Cara Budidaya Jamur Hidroponik Yang Harus Anda Coba merupakan bahasan artikel pertanian untuk referensi para pembaca khususnya petani di Desa Mekarmulya.

    Komentar Facebook