+6285321881879 admin@mekarmulya.desa.id

Mekarmulya.desa.id – 4 Cara Budidaya Jamur Merang dengan Media Kardus Mari kita simak penjelasannya dibawah ini:

4 Cara Budidaya Jamur Merang dengan Media Kardus

Melakukan budidaya jamur merupakan salah satu potensi usaha pertanian yang memiliki keuntungan berlipat, mengapa? karena jamur merang ini merupakan salah satujenis jamur yang mudah untuk dibudidayakan.

Bahkan ada banyak pilihan cara budidaya jamur merang seperti yang telah dirangkum pada artilek berikut ini cara budidaya jamur merang tersebut.

Karena sebelumnya kita sudah membahas tentang cara budidaya jamur merang media jerami, maka kali ini kita akan mebahas tentang cara budidaya jamur merang dengan media kardus. Kardus? Ya, kardus bahkan kardus bekas yang bahkan menjadi sampah yang menumpuk dirumah anda tersebut. Nah berikut pembahasan tentang cara budidaya jamur merang dengan media kardus yang baik dan benar.

Mengapa kardus merupakan bahan yang sangat bagus untuk membuat bibit jamur?

Jawabannya sangat sederhana :

  • Sangat mudah dan murah untuk ditemukan.
  • Memmpertahankan kelembaban dengan baik.
  • Karton adalah produk berbasis kayu, jadi ini adalah zat yang mudah dan familiar untuk banyak jenis miselium untuk berkoloni.
  • Pemijahan jamur dibuat dengan kardus
  • Kerutnya memungkinkan pertukaran udara
  • Pertukaran udara yang buruk dapat mencegah miselium dari penjajahan, perhatian dengan zat yang lebih halus seperti serbuk gergaji
  • Penasaran? Baca terus untuk mengetahui betapa mudahnya membuat bibit jamur dengan kardus sebenarnya.

    1. Cara Membuat Media Jamur Merang Menggunakan kardus

    Ada beberapa cara berbeda untuk membuat kardus menjadi media penanaman jamur merang seperti Cara Budidaya Jamur Tiram dengan media kardus.

    Proses dasarnya meliputi merendam kardus, melapisnya dengan miselium atau sepotong jamur, dan membiarkannya di tumbuhi oleh jamur merang tersebut.

  • Pertama Anda harus menyiapkan kardus. Pompa bensin, toko kelontong, dan toko minuman keras adalah tempat yang bagus untuk ditanyakan. Seringkali mereka akan senang membiarkan Anda mengambil beberapa dari mereka. Jangan malu, ambil sebanyak yang Anda bisa bawa!
  • Satu kata peringatan: Tidak semua potongan kardus diciptakan sama. Terkadang mereka memiliki pewarna atau lem beracun. Waspadalah terhadap hal-hal yang dikirim dari negara-negara dengan sedikit peraturan lingkungan. Kita akan melihat pembuatan kardus dari serbuk gergaji dan dari puntung batang jamur.
  • 2. Serbuk Gergaji dan Jenis-Jenis Pemijahan Lainnya

    Anda dapat menggunakan serbuk gergaji atau beberapa jenis bibit jamur lainnya untuk menyokong media kardus. Keuntungan dari melakukan ini adalah  untuk menciptakan lebih banyak jamur merang dengan mudah dan murah dengan menggunakan kardus daripada beberapa materi lainnya. Anda akan membutuhkan:

  • Beberapa ember  atau beberapa wadah plastik lainnya. Ingat bahwa banyak wadah plastik mengandung BPA beracun! Jika memungkinkan, gunakan wadah bebas BPA.
  • Pemijahan jamur biasanya menggunakan bibit dari kit tumbuh, tetapi biji-bijian dan serpihan kayu juga akan berfungsi.
  • Mulailah dengan merobek kardus Anda menjadi potongan-potongan yang lebih kecil. Tidak ada aturan untuk ukuran, pastikan saja mereka cukup kecil untuk muat di keranjang Anda.
  • Rendam semua potongan kardus ke dalam bak berisi air hangat. Anda dapat menggunakan wadah lain, gerobak atau wadah bersih lainnya.
  • Diamkan selama satu jam.
  • Sementara kardus direndam, buat beberapa lubang di bagian bawah ember Anda dengan bor atau gunting. Ini untuk drainase, karena genangan air dapat mendorong pertumbuhan jamur.
  • Tiriskan air ekstra dari karton. Sekarang buat lapisan bolak-balik dengannya dan bibit Anda. Letakkan lapisan karton di bagian bawah ember, tambahkan lapisan bibit di atasnya, dan ulangi. Lakukan ini hingga dua kaki.
  • Setelah selesai, dengan lembut kompres lapisan dengan kepalan tangan Anda. Pastikan bahwa semuanya bersentuhan satu sama lain, sambil tetap mempertahankan ruang udara. Tutupi bagian atas ember dengan kantong plastik untuk menjaga tingkat kelembaban tetap tinggi.
  • Juga ketahuilah bahwa miselium kolonisasi membutuhkan oksigen, jadi lepaskan dan kipaslah ember setidaknya sekali sehari. Anda ingin limbah karbon dioksida diganti dengan oksigen segar.
  • Tingkat kelembapan, kualitas bibit jamur, dan suhu semua akan mempengaruhi seberapa cepat kardus Anda ditumbuhi. Biasanya membutuhkan waktu beberapa minggu hingga 2 bulan. Di bawah ini adalah hasil akhir Anda.
  • 3. Proses Penumbuhan Bibit Jamur Merang

    Anda juga bisa membuat bibit jamur merang hidup dari kardus dengan menggunakan puntung batang. Puntung batang adalah bagian bawah batang jamur, daerah di mana batang bertemu miselium. Puntung batang jamur sering memiliki rhizomorph atau potongan miselium yang melekat padanya.

    Rhizomorph adalah akar seperti struktur yang digunakan untuk mentransfer nutrisi. Ketahuilah bahwa tidak semua jamur memiliki rhizomorph, dan tidak semua jamur akan tumbuh kembali dari puntung batang. Jadi bibit Anda mungkin tergantung pada jamur yang digunakan, tetapi saya mendorong Anda untuk bereksperimen.  Untuk melakukan eksperimen ini, Anda harus:

  • Sobek kardus menjadi beberapa bagian dan rendam dalam wadah air hangat selama satu jam, biarkan terendam. Ukuran kepingan itu tidak masalah, buat mereka cukup besar agar sesuai dengan wadah yang akan Anda gunakan.
  • Tiriskan kardus, dan robek semua lapisan atas agar lapisan tengah bergelombang terekspos.
  • Taruh puntung batang jamur tiram di atas lipatan, beri jarak beberapa inci.
  • Tutup lagi dengan lapisan atas yang sebelumnya yang Anda robek. Jika Anda berhasil mengirisnya terlalu buruk, Anda bisa menggunakan lapisan kerut lainnya.
  • Tumpuk lapisan kardus dalam wadah plastik Anda dan air setiap kali terasa terlalu kering. Juga pastikan ada pertukaran udara yang memadai.
  • Anda akan mulai melihat pertumbuhan dalam bibit karton ini setelah beberapa minggu, tetapi mungkin diperlukan waktu berbulan-bulan sebelum terlihat benar-benar ditumbuhi jamur merang tersebut.
  • 4. Pemeliharaan

    Berikut beberapa hal yang dapat Anda lakukan:

  • Jika Anda meninggalkan bibit karton Anda sendiri, itu sering menghasilkan jamur sendiri. Anda mungkin harus menyesuaikan suhu, siklus cahaya, dan air agar sesuai dengan jamur yang Anda coba tanam. Tumbuh jamur di kardus adalah cara termudah untuk menggunakan bibit ini.
  • Gunakan untuk menginokulasi tempat tidur luar dari serpihan kayu, kompos, atau jerami.
  • Tempelkan potongan kardus ke dalam kantong jerami yang dipasteurisasi . Ini adalah cara yang baik untuk menanam jamur di dalam ruangan.
  • Gunakan untuk menyuntikkan beberapa jenis substrat lain seperti kertas atau bubuk kopi.
  • Buat media tumbuh karton lebih banyak! Selipkan lembaran di antara potongan kardus baru yang baru dibasahi dan mulailah siklus lagi.
  • Perhatikan bahwa ada masa hidup untuk potongan kardus Anda. Mereka tidak akan bertahan selamanya, dan cepat atau lambat miselium akan menghabiskan semua nutrisi mereka. Selalu mencari untuk menggunakannya untuk membuat sesuatu yang lain dan jangan biarkan itu dijajah terlalu lama.
  • Setelah sekumpulan kardus ditumbuhi, Anda dapat menggunakan sebagian dari itu untuk menumbuhkan jamur dan bagian dari itu untuk menciptakan lebih banyak bibit kardus.
  • Dengan melakukan ini, Anda akan memiliki persediaan bibit yang murah, cepat, dan mudah diisi ulang tanpa henti.
  • Demikianlah cara budidaya jamur merang dengan media kardus, jangan lupa baca dan pelajari juga cara budidaya jamur kancing pada postingan kami sebelumnya.

    Artikel 4 Cara Budidaya Jamur Merang dengan Media Kardus merupakan bahasan artikel pertanian untuk referensi para pembaca khususnya petani di Desa Mekarmulya.

    Komentar Facebook