+6285321881879 admin@mekarmulya.desa.id

Mekarmulya.desa.id – 4 Cara Budidaya Jamur Tiram F0 dengan Teknik Mudah Mari kita simak penjelasannya dibawah ini:

4 Cara Budidaya Jamur Tiram F0 dengan Teknik Mudah

Biasanya perkembangbiakan atau cara budidaya jamur tiram F0 adalah perkembangbiakan jamur yang diambil langsung dari sporanya dan akan di kembangkan di media PDA. PDA sendiri adalah sebuah singkatan yang mengacu pada Potatos Dextros Agar-Agar yang akan digunakan dalam media pengembangbiakan serta budidaya dari jamur tiram f0 ini.

Seperti cara mengembangbiakan jamur kombucha, anda memerlukan media agar nantinya bibit jamur tiram F0 bisa di hasilkan dengan baik. Ini merupakan salah satu metode dari kultur jaringan, dimana nantinya kultur jaringan ini akan menghasilkan bibit jamur tiram. Penasaran dengan cara budidaya jamur tiram F0 ini? Yuk simak caranya di bawah ini.

1. Persiapan agar dan kultur steril

Langkah pertama adalah menyiapkan media agar. Media agar juga memiliki keuntungan bahwa kontaminan biasanya mudah dideteksi pada permukaan media, dan dengan demikian dapat dihilangkan pada awal proses pertumbuhan.

Banyak jenis agar dapat digunakan untuk tumbuh miselium jamur seperti cara budidaya jamur merang media ampas tebu. Dua yang lebih umum adalah Potato Dextrose Agar (PDA) dan Malt Dextrose Agar (MDA). Bahan Diperlukan untuk kedua metode adalah :

  • Gulungan kapas
  • Alumunium foil
  • Tabung reaksi dengan sekrup
  • Corong kecil untuk menuangkan tabung
  • Gelas ukur
  • Pressure cooker
  • Dua labu penuang
  • Metode PDA : (Membuat sekitar 1 liter media). Bahan yang Dibutuhkan:

  • 300 gram kentang
  • 20 gram agar
  • 10 gram dekstrosa atau gula lainnya
  • 2 gram bir ragi (opsional)
  • cara budidaya jamur tiram F0:

    1. Rebus kentang dalam 1 liter air selama 1 jam. Tiriskan kentang, sisakan cairan. Hancurkan kentang, oleskan mentega, garam dan lada, dan makan. Krim asam, daun bawang dan amandemen lainnya adalah opsional.
    2. Setelah kentang tumbuk telah terpenuhi, letakkan kaldu kentang dengan agar, gula dan secara opsional ragi dalam mangkuk dan aduk rata (pengocok kawat berfungsi dengan baik, tetapi aduk, jangan dikocok).
    3. Tuangkan setengah dari campuran ke setiap botol atau labu. Isi hanya 1/2 hingga 3/4 dari kapasitas kapal. Tancapkan mulut botol atau termos dengan kapas dan tutup dengan aluminium foil. Taruh sekitar 1/2 inci air di bagian bawah kompor dan masukkan raknya dan kemudian botol atau termos. Letakkan penutup di atas kompor dan kunci di tempatnya. Nyalakan api sampai uap keluar dari kompor. Biarkan untuk melampiaskan beberapa menit sebelum menutup sumbat atau menerapkan berat.
    4. Masak kapal pada 15 psi (250 derajat F.) selama 15 menit. Jangan biarkan suhu melebihi 250 derajat F. untuk waktu yang lama karena akan mengaramelkan media dan merusaknya.
    5. Setelah 15 menit, matikan api dan biarkan tekanan kembali normal secara normal (sekitar 45 menit). Sementara itu, lepaskan topi dari tabung, letakkan tabung di dalam kaleng bersih atau rak tabung reaksi, dan letakkan kaleng atau rak tabung dan tutup pada permukaan kerja yang bersih di lokasi bebas debu. Setelah media kapal dapat ditangani dengan handuk bersih atau sarung tangan oven, keluarkan dari cooker ke lokasi dengan tabung. Celupkan media sedikit ke sekeliling untuk mencampurnya secara menyeluruh dan lepaskan kertas timah dan kapas. Isi tabung sampai sekitar 1/3 kapasitas menggunakan corong. 
    6. Letakkan topi secara longgar pada tabung, letakkan kaleng tabung dalam penanak tekanan, bawa kembali ke 15 psi (250 derajat F) dan masak selama 30 menit. Sekali lagi biarkan kompor mendingin hingga tekanan kembali normal.
    7. Hapus kaleng tabung dan kencangkan tutupnya. Jangkar atau mendukung kaleng seperti miring pada sudut dan permukaan media agar-agar “miring” dalam tabung, menawarkan jumlah maksimum luas permukaan pada media untuk pertumbuhan miselia.
    8. Ketika media mendingin, ia akan mengeras menjadi gel, dan akhirnya kaleng dapat dikembalikan ke posisi vertikal dan media akan tetap di tempatnya. Jika tabung tidak akan digunakan dengan segera, mereka dapat disimpan dalam kantong Ziploc di lemari es selama berminggu-minggu sampai berbulan-bulan. Jika disimpan, pastikan untuk memeriksa kontaminasi jamur atau bakteri sebelum digunakan seperti cara menanam jamur tiram di daerah panas.

    2. Teknik Kultur Steril

    Setelah tabung agar menjadi dingin, sekarang saatnya menggunakannya untuk memulai kultur jamur tiram f0. Caranya:

    1. Tempatkan tabung budaya di kaleng atau rak. Nyalakan lampu atau obor. Sterilkan pisau skalpel secara menyeluruh di nyala api, lalu letakkan di atas dudukan. Stand dapat dibuat dari gantungan mantel kawat, kaleng, atau dari bahan rumah tangga lain yang sesuai.
    2. Mulailah dengan fruitbody jamur tiram yang segar dan bersih. Meskipun permukaan luar dari fruitbody dapat menampung bakteri dan spora jamur, jaringan internal biasanya bebas dari organisme yang terkontaminasi, dengan asumsi jamur tidak tergenang air.
    3. Merobek atau mematahkan bagian dari jamur (jangan dipotong dengan pisau, karena pisau akan memasukkan kontaminan dari permukaan luar). Tempatkan jamur di atas meja dengan permukaan bersih menghadap ke samping. Tujuannya adalah untuk memiliki satu permukaan yang bersih dan terbuka dari mana potongan jaringan yang sangat kecil dapat diekstraksi, dan untuk menjaga agar potongan itu tetap murni saat memindahkannya ke tabung biakan.
    4. Sekarang Anda harus mengatur bahan-bahan Anda sehingga ketika tabung dibuka, itu terbuka untuk waktu yang minimal saat Anda memasukkan potongan jaringan. Untuk mengurangi kemungkinan kontaminasi, baik tabung maupun tutupnya tidak boleh diletakkan di atas meja. Bagian ini sedikit rumit.
    5. Posisikan tangan kiri Anda dengan ibu jari menghadap ke bawah dan jari-jari menghadap ke depan secara horizontal. Letakkan tabung di tangan kiri Anda di antara jari tengah dan jari manis, letakkan jari manis di atas tabung dan jari tengah di bawahnya, dengan tutup tabung menghadap ke arah dalam. Selalu jaga agar tabung diposisikan secara horizontal sehingga partikel dari udara tidak dapat jatuh ke mulut tabung. Permukaan agar miring, di mana Anda akan menempatkan jaringan jamur, harus menghadap ke atas.
    6. Dengan menggunakan jari telunjuk dan ibu jari yang tersisa dari tangan kiri, dengan kuat pegang sepotong jamur dengan permukaan bersih menghadap ke atas atau ke samping. Dengan tangan kanan, pegang pisau bedah dengan kuat pada pegangan saat Anda memegang pena atau pensil. Dimulai dengan ujung pisau bedah, potong bentuk segitiga yang sangat kecil dari jaringan bagian dalam yang bersih.
    7. Ulangi langkah-langkah ini untuk sisa tabung dan bahan jamur. Penting untuk membuat beberapa tabung dari setiap spesimen jamur, karena bahkan dengan kontaminasi teknik yang paling hati-hati kadang-kadang dapat terjadi.
    8. Antara setiap inokulasi tabung, sterilkan kembali pisau bedah atau pisau dalam nyala api, dan sobek sepotong segar jamur yang memperlihatkan permukaan jaringan bersih lainnya.
    9. Setelah selesai dengan semua tabung, kencangkan tutupnya, dan rekatkan masing-masing pada area di mana tabung memenuhi tutup dengan pita mikro-keropos. Pita mikro-pori memungkinkan kultur untuk “bernapas” tetapi mencegah kontaminan memasuki tabung.
    10. Akhirnya, tempatkan tabung yang baru diinokulasi di lokasi cahaya rendah dengan suhu sedang. Dalam beberapa hari hingga seminggu, jaringan yang diinokulasi akan menjadi “kabur” ketika miselium mulai tumbuh. Setelah beberapa minggu, miselium akan sepenuhnya menutupi permukaan agar-agar.
    11. Jika Anda melihat jamur (biasanya terdeteksi oleh spora berwarna hijau, hitam atau lainnya) atau bakteri (biasanya berwarna bahan berlendir), Anda harus membuang kultur segera dan bersihkan tabung dan tutup secara menyeluruh dengan air sabun panas.

    Jika memungkinkan, kosongkan tabung yang terkontaminasi di suatu lokasi sejauh mungkin dari budaya Anda yang lain. Misalnya, membawanya langsung ke luar ke tempat sampah. Anda dapat menggunakan sumpit atau alat tipis panjang lainnya untuk melonggarkan media, kemudian harus digeser keluar dalam satu atau beberapa bagian. 

    3. Substrat Akhir dan Induksi Buah

    Pada fase ketiga dan terakhir dari budidaya jamur, ukuran kultur meningkat lagi, tetapi biasanya pada substrat yang berbeda dari biji-bijian, dan kondisi lingkungan dimanipulasi untuk merangsang buah.

    Jamur tiram adalah pilihan yang sangat baik untuk kultivator awal karena miselium tumbuh dengan cepat, bersaing secara agresif dengan organisme yang tidak diinginkan, dan buah-buahan dengan mudah dalam kondisi yang relatif luas.

    4. Panen

    Suatu kultur biasanya tidak akan berbuah sampai substrat sepenuhnya ditumbuhi seperti cara budidaya jamur merang media kardus. Agregasi kecil atau pertumbuhan koralloid di permukaan menunjukkan bahwa suatu budaya jamur tiram f0 ini mulai berbuah dan anda sudah bisa menikmati hasil dari cara budidaya jamur tiram f0 ini.

    Artikel 4 Cara Budidaya Jamur Tiram F0 dengan Teknik Mudah merupakan bahasan artikel pertanian untuk referensi para pembaca khususnya petani di Desa Mekarmulya.

    Komentar Facebook