+6285321881879 admin@mekarmulya.desa.id


TEKNIK BUDIDAYA TANAMAN SAYURAN DAUN SISTEM AEROPONIK

oleh : IR Eti Rostika MP

 A.    Persiapan

  •  Persiapan bangunan screen house,  screen house bisa terbuat dari rangka besi, kayu atau bambu, dengan beratapkan plastik UV dan berdindingkan kain kasa (paranet) yang lapisan bawahnya ditutup dengan menggunakan plastik UV atau fiber glass, sedangkan kontruksinya disesuaikan dengan ketinggian tempat.

er 1er3

 

 

 

 

 

 

  •  Persiapan bak penanaman, yaitu bak bisa terbuat dari plastik hitam dengan rangka dari bambu, dan terbuat dari fiber sedangkan penutupnya menggunakan stryrofoam diletakan

er6er7

Pemilihan bak seperti diatas tadi dikarenakan ringan, kuat, bentuknya tidak berubah dan tidak bereaksi dengan larutan nutrisi.  
Bak dalam sistem Aeroponik memiliki fungsi penting, antara lain :

  •  Sebagian penangkap sisa larutan nutrisi yang dialirkan atau disemprotkan di daerah perakaran tanaman, sisa larutan yang tidak di serap oleh akar tanaman akan kembali ke tangki nutrisi sebagai satu siklus tertutup.
  • Sebagai penyangga Styrofoam dan tanaman di atasnya yang cukup berat, terutama pada saat tanaman mendekati waktu panen.
  • Sebagai isolasi perakaran tanaman dengan lingkungan dimana suhu di dalam bak fiber lebih rendah dari pada suhu di luar bak fiber sehingga optimal bagi pertumbuhan akar dan proses penyemprotan larutan nutrisi.
  • Ukuran bak yang digunakan dalam sistem aeroponik adalah 1 x 4 x 0,5 cm.
  •  Bak tanaman di buat gelap dan ketinggian dengan tinggi 40 – 60 cm dari permukaan tanah.  Ujung dinding baik tanaman aeroponik dilubangi untuk jalur pipa distribusi PE 13/16 yang letak dibawah permukaan Styrofoam.  Di atas pipa PE di pasang nozzle/ jet spray JSF 12 Full cercle , kapasitas 50 liter/jam, tekanan 1,5 bar dengan jarak antar nozzle/jet spray 75 cm.  Untuk panjang bak tanaman 4 cm, di pasang 5.  Pada dasarnya bak di buat lubang drainase untuk sirkulasi larutan nutrisi kembali ke tangki larutan.
  •  Pompa tekanan mengisap larutan nutrisi dari tangki larutan kemudian ke disct filter, lalu dialirkan melalui pipa utama ke pipa didistribusikan ke dalam bak tanaman sehingga nozzle/jet spray menghasilkan semprotan nutrisi yang lembut.  Pompa yang digunakan dengan kekuatan 125 watt untuk 4 bak tanaman

er4

B. Penyemaian benih
    1.  Pemilihan benih tanam
        Dalam pemilihan benih tanaman ini yang akan di budidayakan harus disesuaikan dengan syarat tumbuh tanaman tersebut, seperti suhu udara, kelembaban, cuaca serta ketinggian lokasi budidaya dari permukaan laut.  Dan umur tanaman yang dibudidayakan memiliki umur pendek, dapat di tanam dalam pot intensif dan memiliki produktivitas tinggi.  Semakin pendek umur tanaman, maka mempercepat proses pemanenan.
    2. Media Tanam
       Pada proses penyemaian, di pilih media tanam rockwool berupa serat padat yang mudah di potong-potong dan membentuk sesuai dengan kebutuhan.  Media rockwool sebagai media tanam karena memiliki berupa keunggulan, antaranya poros dan dapat menyimpan air dengan baik, sehingga tanaman tidak mengalami kekeringan terutama saat tanaman masih kecil

.er2 
    3.  Persiapan media semai dan benih
      Media semai berupa rockwool yang telah dipotong-potong menggunakan pisau dengan ukuran 1x 1,5 x 1,5 cm, kemudia rockwool yang telah di potong-potong di susun ke dalam tray semai.
Benih yang akan di semai di rendam menggunakan air ± 30 menit, benih yang terapung langsung dipisahkan dan di pilih benih yang yang bernas, tidak busuk dan tidak berjamur untuk di semai.
    4.  Proses penyemaian
        Penyemaian tanaman pakcoy , sawi, lettuce dilakukan dengan memasukkan benih yang telah di rendam selama ± 30 menit dan di pilih yang layak di semai.  Proses penyemaian dilakukan dengan memasukkan benih tanaman satu persatu kedalam potongan rockwool menggunakan pinset.  Dalam tray semai, potongan rockwool dapat di masukan satu atau dua benih tanaman yang di sesuaikan dengan kebutuhan dan jenis tanaman.  Tray semai telah selesai di semai ke mudian di basahi dengan air hingga jenuh, tray di masukan kedalam ruang gelap 2 – 3 hari, bertujuan agar proses perkecambahan tanaman dapat berlangsung dengan optimal.  Setelah dari ruangan gelap, benih telah berkecambah di masukan ke dalam screen house  selama 12 hari di dalam screen house , telah itudi tanam dalam Styrofoam yang telah di siapkan screen house  produksi

er9
§    Proses penyemaian kangkung dengan menggunakan arang sekam, benih yang akan di semai di rendam dulu selama ± 30 menit.  Arang sekam yang akan digunakan terlebih dahulu di cuci agar kotoran yang ada  di dalamnya hilang, setelah pencucian maka arang sekam di masukan ke dalam bak semai dengan ketinggian 5 cm, kemudian buat larikan dengan jarak 5 cm serta ke dalaman 2 cm, benih yang telah di rendam langsung di tanam di antara larikan, selanjutnya benih kangkung di tutup dengan arang sekam dan di tutup dengan plastik hitam perak, kamudian di tempatkan yang teduh selama 5 hari, setelah 5 hari di buka benih kangkung udah tumbuh biarkan selama 12 hari di persemaian.  Selama di persemaian di siram dengan larutan nutrisi  ½ dosis  di lakukan penyiraman (pagi, siang dan sore) 3 kali sehari

C. Proses produksi

  •  Media tanam yang digunakan yaitu Styrofoam

Sebagai temapat tanaman ber-rockwool di tanam.  Styrofoam di pilih karena ringan, mudah dibersihkan dan warna putih dapat memantulkan cahaya matahari sehingga membantu pada proses fotosintesis.  Pemasangan Styrofoam harus tetap di atas bak tanam dapat membantu kemampuan Styrofoam dalam menahan berat tanaman di waktu mencapai masa panen.

  • Larutan nutrisi/ pupuk

Pada budidaya tanaman dengan sistem aeroponik, pemberian larutan nutrisi dilakukan persamaan dengan pemberian air.  Air yang digunakan harus memenuhi standar tertentu agar kandungan garam dalam air rendah dengan Ph antara 6,5 – 7,0. 
Bahan kimia yang di perlukan pada pembuatan larutan nutrisi dapat di lihat pada  Tabel 1.

Bahan Kimia                                                                   Rumus Kimia      
LARUTAN  A
1.    Kalsium Nitrat                                                         Ca(NO3)2 4H2O
2.    Besi EDTA                                                               Fe EDTA     
LARUTAN B
Kalium Dihidrogen Fosfat                                               KH2PO4
Kalium Nitrat                                                                   KNO3
Magnesium Sulfat                                                          Mg SO4 7 H2O
Mangan Sulfat                                                                Mn SO4 7 H2O
Asam Borat                                                                    H3 BO3
Tembaga Sulfat                                                              Cu SO4 5 H2O
Amonium Molibdat                                                         (NH4) 6 MO7 O24. 4H2O
Zinc Sulfat                                                                     Zn SO4. 7 H2O

Cara membuat stok A larutan Nutrisi
1)    Tong/drum A  di isi air sebanyak 90 liter, kemudian masukan Kalsium Nitrat dan Besi EDTA di aduk hingga larut.
2)    Tong/drum B  di isi air sebanyak 90 liter, kemudian masukan Kalium Nitrat, Magnesium Sulfat, Kalium Dihidrogen Fosfat, Mangan Sulfat, Asam Borat, Zinc Sulfat, Tembaga Sulfat, Amonium Molibdat dan kesemuanya di aduk sampai larut.
Dalam konsentrasi yang pekat, baik larutan A dan B tidak baleh larutan nutrisi disatukan dalam wadah bersamaan harus di pisahkan , dikarenakan antara larutan A dan B akan terjadi bereaksi atau mengendap sehingga tidak dapat di serap oleh akar tanaman, maka pertumbuhan tanaman tidak normal.
Dosis dari masing-masing larutan A dan B di ambil satu liter dan di tambahkan air sebanyak 200 liter (2 : 1), kemudian larutan tersebut siap untuk di siramkan pada tanaman.

  •  Proses penanaman

Sebelum proses penanaman, bak-bak penanaman harus di bersihkan dari lumut atau dari kotoran lainnya.  Untuk proses penanaman dengan sistem aeroponik, harus di periksa juga keadaan nozzle/jet spray yang telah di pasang dan di pastikan tidak tersumbat.  Penyumbatan nozzle/jet spray dapat menurunkan intensitas penyemprotan larutan nutrisi ke daerah perakaran tanaman.

er10
Bibit tanaman yang telah siap tanam diambil kemudian di masukan pada lubang tanam dalam Styrofoam dengan keadaan di dalam lubang tidak terlalu dalam maupun dangkal.  Pada saat proses penanaman berlangsung, dilakukan sortasi langsung terhadap bibit yang akan di tanam.  Proses penanaman dilakukan pada pagi hari yaitu 0.7.00 s/d 09.30 WIB dan pada sore hari 15.00 s/d 16.00 WIB.

  •  Pemeliharaan dan perawatan

Setelah proses penanaman selesai dilakukan, proses pemberian nutrisi segera dilakukan.  Dalam pemberian nutrisi, dilakukan dengan cara penyemprotan untuk sistem aeroponik.  Konsentrasi larutan nutrisi yang di berikan kepada tanaman secara bertahap dinaikkan hingga proses pemanenannya.  Kontrol nozzle/jet spray dan filter pompa dilakukan setiap 1 jam sekali, control ini berguna untuk mencegah berkurang tekanan pompa yang disebabkan oleh tersumbatnya nozzle/jet spray serta filter yang berpengaruh langsung secara langsung pada kekuatan semprot pompa.  Lemahnya semprotan pompa  mengakibatkan tidak sampainya larutan nutrisi pada daerah perakaran tanaman.

er11er8

  • Proses pemanenan

Proses pemanenan dilakukan pada pagi hari ( 0.6 s/d 0.9.30) dan pada sore hari (15.30 s/d 16.30 ).  Pemilihan waktu panen ini dilakukan agar hasil panen tidak mengalami fluktuasi suhu yang berarti, fluktuasi suhu yang besar dapat menurunkan (kadar air dan kualitas panen yang dratis).  Hasil panen yang di tata dalam container, di isi 80 % volume dari kapasitas container tanpa di padatkan.  Kontainer yang berisi hasil panen diusahakan ke dalam ruang pendingin dengan suhu ± 18ºC.
Panen baik untuk pakcoy, sawi, lettu maupun kangkung yaitu umur   ± 28 hari sejak dari penanaman.

  • Proses pengemasan / packing

Dilakukan perompesan terhadap hasil panen, yang bertujuan untuk membersihkan sayuran dari daun tua ataupun daun yang patah sekaligus sebagai standarisasi.  Setelah dilakukan perompesan sayuran yang siap kemas di timbang sesuai dengan standar pengemasan.  Akar sayuran dari hasil panen tidak di rompes, namun dikut sertakan dalam plastik pengemasan.  Standar pengemasan produk dengan berat 250 gr / kemasan di timbang dengan berat 260 – 270 gr / kemasan, standar berat produk kemasan digunakan untuk mencegah penyusutan berat tanaman karena penguapan.
Setelah di timbang, sayuran dimasukkan ke dalam plastik kemasan secara hati-hati.  Untuk tanaman selada keriting di kemas dengan menggunakan plastik backet.  Sedangkan untuk tanaman pakcoy, sawi, dan kangkung di kemas dengan menggunakan plastik silt.

DAFTAR PUSTAKA
1.    Direktorat Jendral Bina Produksi Hortikultura, Direktorat  Perlindungan Hotikultura, 2002, Pedoman Pengembangan Usahatani Tanaman   Sayuran Aman Konsumsi, Budidaya Tanaman Kentang Aman Konsumsi.
2.    Onny Untung. 2004 Hidroponik Sayuran Sistem NFT (Nutrient Film Technique) Penebar Swadaya, Bogor.
3.    Yos Sutioso. 2002 Meramu Pupuk Hidroponik Tanaman Buah, Ttanaman Sayuran, Tanaman Hias.  Penebar Swadaya Bogor

source:http://www.bbpp-lembang.info/index.php/arsip/artikel/artikel-pertanian/611-budidaya-hidroponik-tanaman-sayuran-daun-sistem-aeroponik


Artikel Budidaya Tanaman Sayuran Daun Sistem Aeroponik dikutip dari BPPP Lembang untuk informasi bidadaya dan referensi petani di Desa Mekarmulya.

Komentar Facebook